Trips and Travels

Minggu, 06 Maret 2016

Being impulsive when travelling

Heyoo folks, 
apa kareba? hahaha kayakna barusan dua hari yang lalu saya nulis tentang pengalaman Jalan singkat using my transfer time di Kuala Lumpur. Kali ini mau nulis tentang general thing sih sebenenernya, akibat masih belum pengen nulis apa aja yang saya kunjungi di Cambodia dan Vietcong (ditunggu aja yeeee).

Well, okay. Actually saya bukan orang yang impulsive (atau sebenernya saya impulsive?), bukan orang yang terlalu spontaneous juga. Saya sebenernya orang yang.. ahem.. a little bit organized. Apa- apa harus bikin list, harus bikin scheduled dulu. Being organized bukan berarti kamar kamu selalu rapi atau rambut kamu selalu disisir atau ngerjain PR tepat waktu,  in my opinion, saya emang orangnya kurang suka kalau ada rencana dadakan. Kata temen-temen saya sih, saya kadang mikirnya kejauhan, misalkan ada rencana bulan April, bulan Januari udah siap siap nih. Mulai dari A-Z saya list satu satu. Saya nyoba lebih bersikap nyantai dan sok cool dihadapan teman-teman *padahal nggak. Pasti bilangnya , "ah iyah, ntar an aja" padahal diam-diam saya udah ngerinci apapun dan udah browsing, cari info, tanya-tanya dan begitulah.

Setiap traveling kemanapun selalu ada pelajaran yang saya dapet, 

Don't be in doubt
Pengalaman saya di Bangkok waktu itu Echyk dan Angga sudah jauh jauh hari mau dinner di Chao Praya Cruise yang kalo dirupiahin kurs na sekitar 1jt rupiah per orang. Waktu itu, entah karena saya yang bawa uang saku kebanyakan atau emang super irit waktu di Phuket dan 
Pattaya, uang saya masih sisa sekitar 2 juta lebih. Echyk dan Angga sudah mantap, emang mereka berdua ini pasangan romantis (gak usah iri yah, hahaha , pasti kalian mikir ini niat backpacking apa honeymoon :D). Saya waktu itu pengen banget, tapi saya jadi keinget titipan oleh-oleh orang sekampung, cukup ga yah kalo beli oleh-oleh cuma satu juta?. Jadi waktu itu kita baru sampe khaosan road jam 2 siang, langsung on the spot cari ho(s)tel. Setelah jalan kesana kemari akhirnya dapat hostel murah yang tempatnya di pojokan masuk gang sempit yang kita sering lupa pintu masuknya lewat mana. 
Pas mau masuk kamar, Echyk tanya sekali lagi, "Yakin Ve, ga mau ikut?". Saya masih galau waktu itu, is it worthy? bla bla bla dsb sampai akhirnya saya bilang, "gak deh mba, aku di hostel aja". Pas saya masuk kamar dan mandi dan balesin sms sms dari orang-orang kemudian tetiba aja saya dapat 'wangsit', okedeh saya ikut dinner aja. Sayang sungguh disayang, dapat wangsitnya telat banget udah jam 4an dan Echyk - Angga sudah pergi dari hostel. Saya coba ketuk pintu dan whatsapp mereka tapi kita emang gak beli nomor Thai, tidak ada jawaban. Jadilah sudahlah saya jadi jomblo ngenes di hostel sendirian.

Fight your fear.
Contohnya apa yah, mungkin kalau di sekitar SEA bisa coba makan sate laba-laba atau kalajengking, Saya udah ke tiga negara yang jualan sate-sate macem begitu, dan belum pernah nyobain. HAHAHA, shame on me. Tapi beneran, ini terlalu menakutkan bagi saya. Mungkin nanti kalau sudah mantapkan hati dan banyakin mengaji, maybe saya mau coba. Eh tapi gak jadi deh, itu kan gak halal *alesan jitu* oke berarti yang satu ini mari kita skip saja. Fight your fear ini banyak macemnya, misalkan saya ini kadang takut kalau jalan malam-malam atau naik public transport sendiri. Ini namanya apa yah? Mungkin karena kebiasaan dari kecil, apa-apa dianterin atau kalo gak bawa kendaraan sendiri atau mungkin saya orang indonesia yang males naik public transport. Traveling saya di Thailand, saya berasa orang kaya kemana-mana naik taxi, melewatkan apa yang namanya naik bus atau BTS. Di Perth, mau naik taxi ke kampus beneran bikin kantong jebol, akhirnya saya kemana-mana harus naik bus sendiri (kadang bareng temen), yang paling gak enak waktu itu hujan deras di Perth dan saya harus pulang sendirian. Mana waktu itu di sekitar kampus UWA banyak galian yang menyebabkan jalan becek trus gak ada ojek trus gak bawa payung. Yasudahlah lengkap. Saya mau pulang duluan karena saya ada janji sama teman. 

Waktu itu naik bus sendirian rasanya agak ngenes gimana gitu (baper karena hujan). Tetiba kangen rumah, kangen sambel pedes dan lain lain, emang kok hujan itu selalu jadi pembawa kenangan *alay mode ON. Kalian pasti ngerasain kan gimana awkwardness nya di negeri orang terus jalan sendirian. Fear saya yang satu ini adalah : loneliness. Mungkin waktu itu saya laper juga dan uang di dalam dompet tinggal  4 dollar yang cukup buat sekali nge-bis (jarak ke kampus saya harus oper 2 bus dari rumah host family). Saya sering felt lonely dan miserable waktu di Perth, entahlah kenapa saya kayak ngerasa jauh banget dari rumah. Kadang erosi hati, kadang excessively happy. But I got through it and I am fine. 

Try something you think you will never do.
"Try" disini mungkin bisa dipersepsikan berbeda bagi tiap tiap orang. Waktu di Banyuwangi saya tiba-tiba langsung bilang yes waktu teman sekelas mau ngajak saya naik Kawah Ijen. Anyway, saya belum pernah naik gunung sebelumnya, dan jujur I am not a big fan of naik naik gunung. Mungkin karena gak ada yang ngajak kali yah, atau mungkin saya mikirnya "Ah, naik gunung pasti capek" wkwkwkw. Tapi waktu itu, mungkin karena efek kopi jagung di Desa Osing yang nikmatnya luaaar biasa, adrenaline saya lagi tinggi. I was thrilled dan saya agak sedikit maksa pengen ikut ke kawah ijen waktu anak-anak mau berangkat (karena saya datang terlambat, saya tidak kebagian seat di mobil). Waktu anak anak minta maaf karena mobilnya gak cukup, yasudah saya nothing to lose, toh saya juga gak bawa equipment seperti jaket atau apapun di dalam tas (waktu itu ada tugas penelitian di Desa Osing Banyuwangi dari kampus). Pas waktu mau tiduran, tibatiba teman saya Fatou dari Senegal membangunkan saya , "Ve, ayo bangun, ayo ikut ke Kawah ijen". Saya langsung sontak said yes dan berangkat. Saya bawa ransel saya yang isinya lumayan berat (kesalahan saya, gak mikir sih langsung aja berangkat haha). Saya langsung duduk di seat dan mobil kita langsung meluncur ke kawah ijen. Waktu itu sudah jam 12.30, saya baru saja datang naik kereta dari surabaya pukul 10 malam dan langsung saja memutuskan "Fine, I am ready to hike the mountain". First timey dan dadakan seperti saya, saya pake jeans, almamater kampus dan sepatu pantopel. Sampai di pos menuju kawah ijen yang udaranya amsyong dingin banget, saya cuma pakai almamater. Teman-teman saya baik sekali mau minjemin saya jaket dan masker, lumayan untuk melawan udara dingin. Waktu perjalanan naik kawah Ijen, yang menurut saya medannya berat dan saya hampir give up (anak gunung pasti ngakak nih), teman-teman saya sangat supportive, saling membantu. That was one of inoubliable moments yang pernah saya dapat *langsung sentimentil*. Saya bolak-balik kepleset dan jungkir balik waktu mendaki, tapi tangan teman teman saya siap ngangkat saya berdiri :'). Teman saya sempet ada yang mimisan dan kita berhenti bolak balik buat istirahat. Kita nyanyi lagu westlife bareng gak jelas dan main tebaktebakan yang super jayus. They were really sweet dan Kawah ijen emang bener bener formidable. Apalagi saya bisa lihat pergantian antara malam dengan matahari terbit, yang susah njelasinnya gimana bagusnya lihat bintang-bintang yang berpendar mulai hilang satu persatu. 

Cerita lucu lain, waktu di Phnom Penh, saya menghadiri Cocktail Party yang disediakan oleh panitia workshop, dan saya gembira sekali karena ada WINEEEEE!!! *mata berkilatkilat* Saya paling suka wine, both red or white, I'll take 'em all , Sir. Saya bukan regular drinker, tapi kalau ada wine gratis saya juga gak bisa nolak. Rosita waktu itu agak hesitated, mau minum wine atau gak, takut mabuk kayakna. Saya jugak gak encourage dia buat nyobain, tapi suddenly dia ambil gelas wine di tangan saya dan kemudian langsung "nyeruput". Komentarnya, "Wine kok enak yah..."

Enjoying every moment to the fullest.
I never go somewhere without plans. Kayakna otak saya selalu ada spaces buat rencana-rencana yang pengen saya lakuin. Ada beberapa yang kesampaian, ada beberapa yang gak. Gak usah terlalu regret, saya gak sempet lihat penangkaran koala di Perth, lumayan menyesal sih, tapi saya bisa lihat kanguru liar di Perth Hill tengah malam dan maybe gak semua orang kepikiran atau ngapain banget tengah malam ke bukit yang sepi dan salah salah bisa di tendang sama kanguru (thanks to my neighbor disana yang surprise ngajakin). Tinggal di Surabaya yang banyak polusi jadi susah lihat sparkling stars malam hari. Di Perth Hill saya enjoy banget duduk duduk liatin banyak sky full of stars dan ngelihat kanguru mondar mandir di semak-semak, dan saya cuma nyapa "hello!" lalu si kanguru malu malu dan kemudian hop hop lari pergi. Waktu di Saigon, saya cuma kepengen jalan jalan tanpa maps, dan cuma pake intuisi nemu post office, notre dame katedral, ben thanh market, war remnants museum malam itu juga. Jadi mikir, maybe when you are least expecting things, great ones would come after. Makin kesini, travelling makin jadi lebih enjoy, santai, dan gak kayak dikejar waktu pas kayak first trip bareng temen di Thailand. Well, perhaps sudah seharusnya seperti itu.

Long way road to Lancelin, WA

Give yourself a little reward or surprise - spontaneously.
Women were born to do shopping. Kayakna sih begitu. Saya jujur tidak seberapa tertarik beli-beli ketika travelling (kecuali ada yang titip, itupun kalau saya lagi gak males buat ke market atau toko suvenir). Tapi satu hal yang ternyata saya lakukan adalah, saya selalu membeli buku di negara yang saya singgahi. Di bangkok, saya beli majalah, di Aussie saya kalap beli 8 buku buat saya dan hadiah buat teman teman di Indonesia. Di Phnom Penh, saya spontan langsung beli kamus Oxford French-english dengan harga 7 dolar. Buku buku yang saya beli mostly memang buku diskonan hahaha. Waktu di bandara Perth, saya kelebihan bagasi yang ternyata 8 buku yang tebel-tebel yang bisa buat lempar anjing itu adalah sebab musabab na. Saya langsung re-arrange koper saya lagi dan saya tenteng 8 buku itu ke kabin. Saya jadi keliatan kayak dork :'>

Begitulah begitu sebagian pengalaman saya yang bisa disimpulkan bahwa being impulsive is totally fine, gak hanya pas travelling saja. Kadang kita butuh yang namanya a little excitement, yang mostly kita dapetin dari hal-hal spontan yang gak kita duga sebelumna. What do you think?


Tidak ada komentar: